Selamat Datang di Guru Ngeblog

My Photo

.

Sesungguhnya setiap amalan tergantung pada niatnya. Dan sesungguhnya seseorang hanya mendapatkan apa yang dia niatkan ” Muttafaqun 'Alaih

About Me

Perkenalkan, saya Muhammad Subkhan, pendidik yang juga menekuni tulis menulis di dunia blogging, berumur hampir 50 tahun, tidak seperti blogger pada umumnya yang didominasi anak muda.

Mencintai blogging berawal dari keinginan membuat materi belajar online melalui blog kepada siswa saya di tahun 2015. Sempat mengelola beberapa blog namun akibat penurunan pengunjung saat ini memutuskan untuk hanya mengupdate artikel di dua blog saja termasuk blog ini.

Kesibukan mengajar dan tuntutan artikel lebih original dan berkualitas butuh waktu lebih lama menjadi bagian alasannya. Sejak badai algoritma Google diawal 2020 dan ketatnya persaingan akibat kata kunci blog personal banyak yang sudah direbut oleh situs besar, saat ini menjadi hikmah bagi saya bahwa ngeblog lebih kepada menyalurkan hobi menulis semata.

.

--------------------ooOoo----------------------

.

10 Foto Astronomi Pengukir Sejarah

10 Foto Astronomi Pengukir Sejarah

 Selain teleskop, penemuan terpenting untuk bidang astronomi adalah kamera. Dengan kamera, para astronom tidak lagi harus bergantung pada pengamatan tipis yang mereka tulis di buku catatan mereka. Sebaliknya, mereka dapat menghabiskan waktu berminggu-minggu untuk menganalisis satu bingkai dan mengeluarkan semua detailnya. Sejak itu, para astronom telah menangkap beberapa objek dan fenomena alam semesta yang paling luar biasa di lensa mereka. Beberapa foto astronomi bahkan tercatat dalam sejarah. Berikut adalah 10 foto foto yang dihasilkan para asronom yang bisa kita nikmati saat ini seperti yang di rilis Listverse :



1. Lahirnya Tata Surya


Solar system

Sebelumnya, proses pembentukan planet hanya diketahui melalui model matematika dan simulasi komputer. Kemudian, pada tahun 2014, para astronom dapat memotret proses tersebut dengan lebih detail daripada sebelumnya. Foto tersebut menampilkan cakram protoplanet, yang mengelilingi bintang yang baru lahir — dalam hal ini, HL Tauri — setelah material sisa bintang mengendap. Anda mungkin melihat cincin terpisah di seluruh cakram. Itu adalah orbit dari planet-planet yang akan segera terbentuk. Yang paling menakjubkan? Sistem ini membentuk planet, dan HL Tauri tidak lebih dari satu juta tahun! Karena foto ini, para astronom sekarang percaya bahwa planet terbentuk segera setelah bintang lahir.



2. Supernova 1987A



Saat bintang paling masif di alam semesta mati, mereka meledak. Ledakan itu disebut supernova, dan dapat dilihat dari jarak jutaan atau milyaran tahun cahaya. Sayangnya, sebelum tahun 1987, kami hanya melihat supernova dari jarak tersebut, sehingga informasi yang dikumpulkan astronom sangat terbatas. Kemudian, pada malam musim dingin '87, berbagai pengamat melihat cahaya dari supernova biru yang telah menjadi supernova di Awan Magellan Besar, galaksi satelit Bima Sakti, hanya berjarak 166.000 tahun cahaya. SN 1987A, demikian julukannya, adalah supernova terdekat dengan Bumi sejak Supernova Kepler pada 1604. Oleh karena itu, ini adalah kesempatan langka untuk mempelajari ledakan kematian bintang secara mendetail. Sebagian besar yang kita ketahui tentang supernova saat ini berasal dari SN 1987A . Para astronom mempelajari semua langkah yang mengarah pada ledakan semacam itu, mendapat bukti tak terbantahkan bahwa ledakan ini menciptakan elemen yang diperlukan untuk kehidupan di Bumi, dan bahkan mampu mendeteksi neutrino (partikel yang mirip dengan elektron tetapi jauh lebih sulit dipahami) yang tercipta dalam ledakan tersebut.



3. Retakan Di Eropa





Pada tanggal 9 Juli 1979, wahana Voyager 2 NASA terbang melewati Yupiter dan mengungkap gambar Europa beresolusi tinggi yang pertama, salah satu bulan di planet itu. Karena kepadatannya yang rendah, para ilmuwan tahu bahwa Europa memiliki banyak air. Namun, jaraknya dari Matahari (5,2 kali lebih jauh dari Bumi) membuat banyak ilmuwan percaya bahwa semua air di Europa membeku, sehingga gelombang kejut menyebar melalui komunitas ilmiah ketika Voyager 2 mengirim kembali foto permukaan Europa yang menunjukkan bahwa itu adalah ditutupi dengan lusinan garis hitam yang menonjol. Peta topografi Europa mengidentifikasi garis-garis ini sebagai retakan besar di es. Fitur serupa ditemukan di lapisan es Bumi ketika lautan cair di bawah es menariknya terpisah, menyebabkan air mengalir di antara retakan dan membeku. Para ilmuwan sekarang percaya bahwa lautan air dengan kedalaman beberapa mil ada di bawah permukaan Europa. 



4. Bintang Secara masif  Mengorbit di Black Hole 




Sagitarius A * adalah sumber radio misterius di pusat Bima Sakti kita. Telah lama dihipotesiskan bahwa Sagitarius A * adalah jenis paling ekstrim dari lubang hitam — lubang hitam supermasif. Kami biasanya menganggap lubang hitam sebagai yang tertinggal ketika bintang terbesar menjadi supernova. Mereka kira-kira sebesar 10 Matahari. Namun, lubang hitam supermasif adalah jutaan (dan terkadang milyaran) kali massa Matahari.Pada tahun 2002, keberadaan lubang hitam supermasif pada dasarnya dikonfirmasi ketika tim astronom internasional mengambil foto luar biasa dari sebuah bintang di orbit sekitar Sagitarius A. *. Itu gambar yang menakutkan. Bintang itu terlihat seperti mengorbit sepetak kosong ruang angkasa, tetapi kecepatannya sekitar 5.000 kilometer (3.100 mil) per detik. Pemetaan orbit bintang ini memungkinkan para ilmuwan untuk menyelidiki medan gravitasi Sagitarius A *, memberikan bukti yang hampir meyakinkan bahwa supermasif lubang hitam adalah satu-satunya hal yang bisa terjadi. Foto ini secara implisit mengonfirmasi bahwa konsentrasi massa misterius yang muncul di pusat galaksi lain juga merupakan lubang hitam supermasif.



5. Jepretan Hubble




Teleskop Luar Angkasa Hubble adalah salah satu teleskop tersibuk di dunia. Oleh karena itu, cukup mengejutkan ketika para ilmuwan memutuskan untuk mengarahkan teleskop pada bidang yang benar-benar kosong selama 10 hari berturut-turut pada tahun 1995. Hebatnya, gambar yang muncul tidak kosong sama sekali, berisi hampir 3.000 galaksi, semuanya yang terlalu samar untuk diambil sebelumnya. Hampir setiap titik cahaya yang terlihat pada gambar adalah galaksi. Beberapa dari mereka sangat jauh sehingga kita melihatnya 10 miliar tahun yang lalu dan sekilas melihat tahap pertama dari formasi mereka. [5] Selain itu, saat galaksi yang lebih dekat juga muncul dalam gambar, pada dasarnya kita sedang melihat sebuah garis waktu alam semesta. Hubble Deep Field, seperti nama foto itu, adalah bagian kecil dari langit. (Ukurannya sekitar 1/30 dari ukuran Bulan purnama). Oleh karena itu, banyaknya galaksi yang terkandung di dalamnya menunjukkan betapa luasnya alam semesta kita.



6. The Bullet Cluster





Kapanpun para astronom melihat sebuah galaksi, ia selalu memiliki tarikan gravitasi yang lebih kuat dari yang  bintang dan gas di dalam galaksi. Perbedaan ini adalah salah satu misteri terbesar dalam astrofisika. Tapi itu bisa dipecahkan dengan keberadaan materi gelap. Materi gelap adalah partikel hipotetis yang sama sekali tidak berinteraksi dengan cahaya, meski banyak yang percaya bahwa ia menyusun sebagian besar materi di alam semesta. Apakah materi gelap itu ada masih diperdebatkan, tetapi foto terkenal yang diambil pada tahun 2006 memberikan bukti serius yang mendukung gagasan tersebut. Foto itu disebut bullet Cluster, dan menangkap dua gugus galaksi di tengah tabrakan. Tabrakan menciptakan pengaturan unik di mana bintang-bintang dipisahkan dari gas dan debu. Karena gas dan debu merupakan mayoritas massa di galaksi, mereka harus menunjukkan tarikan gravitasi terkuat. Namun gravitasi terfokus di sekitar bintang, yang menyiratkan bahwa masih ada hal berat yang tak terlihat di alam semesta.



7. Foto Black Hole




Foto lubang hitam (Black Hole) terdengar mustahil. Lagi pula, menurut definisi, lubang hitam tidak memancarkan cahaya. Namun, gas yang jatuh ke lubang hitam memang memancarkan cahaya. Teori relativitas umum Einstein memprediksikan bahwa lubang hitam akan menciptakan "bayangan" atau "siluet" di antara gas yang bercahaya, dan itu memungkinkan untuk difoto. Karena target ini sangat redup, upaya ini secara teoritis membutuhkan teleskop seukuran Bumi . Hebatnya, itulah yang dilakukan oleh para ilmuwan dari Event Horizon Telescope. Mereka menyinkronkan delapan teleskop di seluruh dunia untuk meniru satu teleskop raksasa dengan diameter yang sama dengan jarak antar teleskop. Setelah melalui pengolahan data yang telaten, foto yang dihasilkan segera mengukir sejarah. Gambar tersebut menunjukkan lubang hitam supermasif, 6,5 miliar kali massa Matahari, berada di jantung galaksi M87, sekitar 55 juta tahun cahaya dari Bumi. Cakrawala peristiwa (batas lubang hitam) juga menampilkan dirinya persis seperti yang diprediksikan oleh teori Einstein, membenarkan teori tersebut tidak seperti teori sebelumnya.



8. Latar Belakang Gelombang Mikro Kosmik.




Hanya 380.000 tahun setelah big bang (Ledakan Besar), suhu dan kepadatan alam semesta turun cukup signifikan untuk foton pertama (partikel cahaya) untuk dikirim melalui ruang angkasa. Saat alam semesta mengembang, foton-foton ini meregang ke panjang gelombang yang lebih besar. Saat ini astronom mengamati gelombang mikronya, dengan istilah menyebutnya Cosmic Microwave Background (CMB). CMB ditemukan pada tahun 1965. Namun baru pada tahun 1989 satelit diluncurkan untuk membuat pengukuran rinci serta peta panorama dari CMB. Meskipun peta yang lebih rinci dibuat di tahun-tahun berikutnya, peta awallah yang pertama kali memesona dunia. Ia tidak hanya menangkap jejak Ledakan Besar tetapi juga secara resmi memverifikasi teori Ledakan Besar.



9. The VAR! Plate





Sebelum tahun 1923, para astronom tidak yakin apakah Bima Sakti adalah seluruh alam semesta atau jika galaksi lain ada. Mereka telah melihat galaksi lain tetapi hanya sebagai bagian "kabur" yang tidak dapat dipecahkan yang mereka anggap sebagai nebula. Salah satu objek tersebut adalah galaksi Andromeda. Pada Oktober 1923, astronom terkenal Edwin Hubble memfokuskan pada Andromeda dengan teleskop terbesar di dunia pada saat itu. Dia memotret galaksi di atas pelat kaca (cara pengambilan foto astronomi saat itu). Setelah analisis yang cermat, dia melihat bahwa satu bintang telah mengubah kecerahannya dari pengamatan malam sebelumnya. Ini disebut bintang variabel, dan tipe khusus ini dapat digunakan untuk menentukan jarak. Dengan penemuan ini, Hubble menulis “VAR!” (artinya "variabel") di atas lempeng. Dia menghitung jarak ke Andromeda dan menemukan bahwa hal ini jauh di luar jangkauan Bima Sakti. Begitu saja, alam semesta berkembang pesat. Saat ini Astronom  memperkirakan dapat mengamati 100 miliar galaksi berada di alam semesta.



10. Gerhana Matahari 1919




Bisakah gravitasi membelokkan cahaya? Itu ide radikal, tapi Albert Einstein muda yakin akan hal itu. Teori relativitas umum Einstein tidak hanya memulai revolusi dalam astronomi, tetapi juga mengubah seluruh bidang fisika selamanya. Meskipun Newton mampu menjelaskan efek gravitasi, pada dasarnya Einstein menjawab pertanyaan, "Mengapa gravitasi terjadi?" Menurut idenya, ruang angkasa seperti trampolin. Jika Anda meletakkan benda berat (seperti Matahari) di atasnya, ruang akan melengkung. Objek lain, seperti Bumi, kemudian mengorbit karena hanya mengikuti lengkungan alami ruang angkasa. Betapa pun hebatnya teori di atas kertas, komunitas ilmiah membutuhkan bukti, tentunya. Menurut Einstein, jika Anda dapat membuktikan bahwa gravitasi Matahari membelokkan cahaya dari bintang di belakang Matahari, teorinya akan diverifikasi. Namun percobaan semacam itu hanya bisa dilakukan pada saat gerhana matahari sehingga sinar matahari yang intens tidak akan mengaburkan bintang-bintang. Pada Mei 1919, tiga tahun setelah publikasi teori relativitas umum, terjadi gerhana matahari total. Di bawah instruksi Einstein, astronom terkenal Arthur Eddington mengambil foto gerhana dan menandai lokasi bintang di belakangnya.Namun, bintang-bintang tidak berada di tempat yang seharusnya, yang menunjukkan bahwa cahayanya sedang bengkok. Einstein menjadi selebriti dalam semalam, dan foto itu diabadikan dalam sejarah.


Advertisement

Baca juga: